Minggu, 28 Oktober 2012

Sejarah Hanbok dari Korea

Hanbok yang Indah: Kebanggaan Rakyat Korea

Korea menggunakan "bot" e sebagai istilah umum untuk pakaian. Pakaian tradisional dan perhiasan, di sisi lain, disebut "hanbok"-singkatan dari Han-guk pokshik (Korea pakaian).

Seiring dengan pola bahasa, agama dan budaya seperti tari, pangan, perumahan dan estetika, pakaian memainkan peran penting dalam pelestarian dan ekspresi dari identitas budaya. Di negara-negara multietnis seperti China dan Amerika, gaya pakaian tradisional yang beragam.

Namun, di negara-negara seperti Korea, yang diduduki oleh sebuah kelompok etnis, pakaian tradisional ini identik dengan pakaian nasional. Untuk alasan ini, hanbok membentuk ekspresi sangat efektif identitas Korea. Dengan demikian, perubahan desain hanbok dari masa lalu ke paralel saat ini perkembangan sejarah bangsa. Selain itu, bentuk hanbok, bahan dan desain memberikan sekilas ke dalam gaya hidup Korea, sedangkan warna yang menunjukkan nilai-nilai dan pandangan dunia dari orang-orang Korea.

 Pengembangan Hanbok

Hanbok adalah pakaian dari Kaftan tipe-gaya pakaian yang terutama ditemukan di Asia. Selama era Choson Ko, Tan-gun dipopulerkan dengan mencukur kepala dan mengenakan topi.

Selama periode, Tiga Kerajaan yang dimulai dengan berdirinya Koguryo, hanbok terdiri dari dua potong pakaian "pakaian universal untuk perempuan dan pria (unisex)". Pakaian atas periode ini dibuka di depan dan turun di bawah pinggang. Mereka ditahan ditutup dengan ikat pinggang. Pakaian yang lebih rendah juga diikat di atas kaki. Terutama, tutup pembukaan pakaian atas tampaknya telah ditempatkan pada diagonal ke kiri dari atas kanan berbeda dengan sebelah kiri untuk flaps tepat di hari usang chogori. Perubahan ke arah tutup pembukaan terjadi setelah periode pertengahan Koryo. Di antara pakaian Barat, flap sisi kanan digunakan untuk pakaian laki-laki, sementara flap sisi kiri digunakan untuk pakaian wanita. Dengan demikian, gaya unisex populer di masa modern dapat dikatakan berasal di Asia Timur, sedangkan perbedaan antara pakaian pria dan wanita diduga berasal dari Barat. Korea kuno memproduksi pakaian atas dan bawah yang indah namun pracitically cocok untuk gaya hidup aktif pemburu nomaden.


Selama periode Shilla, masyarakat Korea diversifikasi sementara kontak dengan negara-negara tetangga meningkat. Pada saat ini, Korea mulai memperkenalkan mode internasional Dinasti Tang China. Contoh termasuk kemeja tanpa lengan untuk wanita, syal panjang, jepit rambut dekoratif, hiasan kepala laki-laki dan mantel dengan kerah roung. Sutra pakaian rumit dan ornamen adalah elemen lain dari mode pakaian halus periode.


Selama periode KoryCo, pakaian atas yang panjang dari periode sebelumnya memberi jalan untuk sepinggang pakaian. Akibatnya, sabuk pinggang digantikan oleh lapisan tie-string. Sebagai salah satu fitur unik dari pakaian Korea, string mantel awalnya tali pendek, tipis tapi akhirnya berkembang menjadi gaya yang terlihat saat ini, yaitu, sepotong, panjang menjuntai kain yang menggantung di bawah lutut. Sekitar waktu ini, mode Tang Dynasty menjadi kurang berpengaruh. Sebagai masyarakat Korea berpaling kepada nilai-nilai berhemat dan kesederhanaan, keindahan, tenang tenang kehidupan pertanian menemukan ekspresi dalam celadon biru yang terkenal periode dan pakaian putih. Pakaian Korea mengalami perbaikan lebih lanjut seperti kapas diperkenalkan ke Korea dari China Yuan. Selain itu, peraturan pakaian diperkenalkan dari luar negeri dan sistem seragam resmi didirikan untuk istana.


Awal periode Choson melihat perkembangan masyarakat Konghucu. Pada saat ini, penggunaan kapas menjadi meluas. Selain itu, periode melihat perkembangan naskah yang unik, yang dikenal sebagai Han-gul, dan publikasi ilmiah kompilasi banyak. Pada saat yang sama, ada perkembangan yang beragam dalam sistem pakaian ritual. Konfusianisme, sebagai ideologi pusat dan iman Asia Timur, secara aktif mengejar saat ini, bersama dengan sistem gaun ritual. Pakaian Ritual mewakili manifestasi nyata dari nilai Konghucu berwujud seperti kebajikan, kebijaksanaan kepatutan, dan kepercayaan. Karena pakaian menjabat sebagai media untuk ekspresi yang terlihat dari sebuah ritual, itu dianggap bentuk yang sangat signifikan ekspresi. Oleh karena itu, Choson pakaian, selain perannya dalam menggambarkan status sosial, mewakili penyesuaian yang ketat terhadap kode Konfusianisme dari pakaian ritual. Secara khusus, sistem standar pakaian untuk ritual berbagai bagian didirikan sesuai dengan manual ritual banyak. Pakaian khusus dipakai untuk ritual kedewasaan, pernikahan, berduka dan layanan peringatan. Bahkan saat ini, pakaian ini dapat dilihat di pesta pernikahan dan pemakaman, dan di daerah sangat konservatif, pakaian khusus untuk peringatan jasa masih dipakai. Gaun tradisional sarjana Konfusian dapat dilihat dalam lukisan-lukisan dari pelukis terkenal rakyat Choson, Shin Yun-bok. Dalam lukisan, jubah luar yang panjang, namun tidak pernah menyentuh tanah. Di dalam jubah, beberapa lapisan pakaian dapat dilihat. Dengan lengan lebar menggantung ke bawah, sarjana kuburan yang tampak olahraga luas berbingkai, kuda-topi rambut.


Periode akhir-Choson melihat perubahan sosial yang besar sebagai orang-orang biasa datang untuk membenci sistem feodalistik. Periode ini juga ditandai oleh perubahan signifikan dalam nilai-nilai dan estetika. Pada saat ini, wanita penghibur memimpin dalam perkembangan baru dalam pakaian perempuan. Busana pria, di sisi lain, yang terutama dipengaruhi oleh anggota misi luar negeri, reformis politik, mahasiswa asing dan misionaris. Penggambaran kesenian rakyat dari perempuan selama era ini menunjukkan mereka mengenakan sabuk putih, nyaman chogori yang menunjukkan kontur payudara, dan pakaian banyak melebih-lebihkan volume gaun. Keindahan erotis pakaian memiliki sedikit preseden dalam budaya Konfusianisme tradisional.


Pembukaan Korea ke Barat mengintensifkan langkah perubahan dalam pakaian. Paling menonjol, pakaian selama periode ini menjadi jauh lebih sederhana. Selama kudeta dari 1884 dan Reformasi Kabo (1894), pakaian spesifikasi untuk berbagai upacara yang dikombinasikan untuk membentuk pakaian ritual tunggal. The, canggung lengan lebar menjadi sempit dan laki-laki top-knot terputus. Di antara, pakaian pakaian wanita serta jubah menyembunyikan seperti ssugaech'ima (selendang), chang-ot (hood) dan noul (jilbab) memberikan cara untuk mantel, lebih praktis singkat.


Hilangnya pakaian tradisional selama proses modernisasi telah dijelaskan dalam hubungannya dengan pembangunan ekonomi. Bangsa yang telah dikembangkan industri dan ekonomi telah menyerah pakaian tradisional mereka, sebagai bagian dari gaun everday mereka, pada tingkat yang lebih cepat daripada negara-negara ekonomi mundur. Di Korea, hanbok mulai menghilang sebagai pakaian sehari-hari di tahun 1960-an dan datang yang akan digunakan hanya selama ritual. Adapun pakaian ritual tradisional, pernikahan hanya dan pakaian berkabung selamat. Hanbok tradisional sekarang hanya terlihat pada acara tradisional khusus seperti festival rakyat, kut perdukunan, drama sejarah atau reenactments ritual istana.


Singkatnya, hanbok telah mengalami banyak perubahan namun secara umum terdiri dari unsur masih terlihat di hanbok hari, yaitu celana, mantel luar, rok, dan segera. Di antara berbagai bentuk hanbok, pakaian ritual secara tradisional diambil diutamakan. Dalam perkembangannya, hanbok memperoleh beberapa unsur dari negara-negara tetangga, saat mengganti untuk memenuhi kebutuhan khusus dari kali.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar